Loading...
You are here:  Home  >  Tanya-Jawab  >  Current Article

Menghilangkan cemas

By   /   August 8, 2012  /   No Comments

cemasNama: andri agung

Domisili: citayem

Pesan:  assalammualaikum pak ustad.

saya memeluk islam dari berdasarkan keturunan. saya belajar islam dari mendegar saja tampa punya pembimbing. karena orang tua saya juga dalam agama islam cukup kurang dan kurang memperhatikan, dan menerapkan kepada anak2nya.  sekarang saya sudah menikah  punya 2 anak perempuan. yang saya rasakan adalah sekarang ketakutan dalam hal ekonomi, serba cemas, binggung.tolong bimbing saya.

Jawab :

Saran kami, dekatilah Allah, maka insha Allah, Dia akan memberikan jalan keluar kepada anda. Perbanyaklah berdoa, memohon ampun, serta jalan keluar atas permasalahan yang anda hadapi saat ini .

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran” (Al-Baqarah : 186)

“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik” (Al-A’raaf : 55-56)

“Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina” (Al-Mu’min : 60)

Allah Maha Pemurah. Dia memberikan rizkiNya kepada siapa saja. Banyak orang yang selalu mengartikan kata ‘rizki’ dengan materi/harta. Padahal, apa-apa yang bisa kita nikmati di dunia ini merupakan rizki dariNya karena kemurahanNya. Udara yang kita hirup, kesehatan yang kita miliki, keluarga yang kita sayangi, bahkan ketenangan hati, semua merupakan rizki dariNya yang tidak ternilai harganya. Bayangkan apabila kita sakit, atau hati gelisah. Sungguh tidak enak hidup ini kita rasakan.

Ingatlah selalu untuk tidak berputus asa dari rahmat Allah ! Teruslah mendekat serta memohon kepadaNya. Sesungguhnya setelah kesempitan akan timbul kelapangan.

“Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (Az-Zumar : 53)

Ibrahim berkata: “Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Tuhan-nya, kecuali orang-orang yang sesat.” (Al-Hijr : 56)

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan
sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan” (Al-Insyiraah : 5-6)

wAllahul musta’an..

    Print       Email

About the author

General Editor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

You might also like...

Rukun Shalat

Jama’ – Qashar

Read More →